FPI vs NU : Islam dipecah-belah

Ya iya lah,, siapa coba yang untung gara-gara insiden itu? Sama-sama ngaku orang beragama Islam, sama-sama mengatasnamakan Islam, tapi kelakuannya kaya’ gitu. Ga bakalan ada yang untung, kecuali : pihak yang ingin Islam ini terpecah belah.

Mohon maaf, tapi Yahudi lagi menzolimi saudara kita di Palestina sana. Kok sempat-sempatnya ada orang yang mengkafirkan saudaranya sendiri? masyaAllah,,,

Buat saudara saya di FPI : Aksi antum terkadang  berlebihan. Saya tahu antum punya niat yang benar, namun terkadang caranya sedikit berlebihan. Tapi saya salut sama perjuangan saudara-saudara saya di FPI. bahkan saya menjadi malu sendiri, sampai saat ini belum bisa menjadi seberani mereka dalam beramar ma’ruf nahi munkar. Kalo dibekukan, yaa tinggal dibentuk lagi. InsyaAllah jika memang dibubarkan, Allah akan mengganti dengan yang lebih baik lagi.

Buat saudara-saudara saya di NU: Kalian ga usah taklid buta sama om Gusdur itu lah. Manusia bisa aja salah. Maaf, tapi bukannya Gusdur itu ya yang menyebabkan PKB sekarang terpecah? Kok masih didengar omongannya? Ikuti nurani antum, bukan nurani ustad aneh itu. Masa’ ahmadiyah dibela? afwan

Buat manusia-manusia AKKBB: saya salut juga sama kalian. Kalian berhasil memecah belah Islam. Dengan membela Ahmadiyah yang sudah jelas diputuskan sesat oleh MUI, kalian bisa memancing amarah FPI. Sekarang dengan tuduhan pelanggaran HAM, malah sok mengambil simpati masyarakat atas kebodohan yang kalian lakukan. Udah gitu pake bawa-bawa nama Gusdur & Amien Rais pula.

Buat umat muslim di Indonesia : Semoga kita lebih mementingkan persatuan antara umat muslim, mengedepankan objektifitas dan bukan ikut-ikutan belaka. Lihatlah berita secara objektif, jangan asal menerima opini media yang belum tentu benar. Bisa jadi ini adalah bentuk propaganda yang akan memperkeruh keadaan.

Ya Allah,, perkuatlah ikatan hati kami! Persatukanlah hati-hati kami! Kami tahu, walaupun kami membelanjakan seluruh kekayaan kami di muka bumi, maka kami belum dapat mempersatukan hati-hati ini, kecuali atas izinMu. Janganlah dibiarkan umat ini terpecah belah!

32 thoughts on “FPI vs NU : Islam dipecah-belah

  1. Iya ya mas, tapi mudah- mudahan tulisan antum juga ga bikin yang baca dari kedua kubu, deklarasiin perang ke antum ,,, ;p he keep in ukhuwah

  2. kalo kasih tulisan yang sejuk dong. jangan tambah bikin panas. ente itu kaum intelektual yang harusnya bisa kasih solusi buat mendinginkan suasana. gimana-gimana lu harus punya hormat ama teman-teman fpi berani yang memperjuangkan pemahaman pikiran mereka dengan kekerasan meskipun menurut banyak orang salah. dan juga ama gus dur yang udah banyak kasih pemikiran ama bangsa ini meskipun banyak dianggap kontroversial. sekarang gimana caranya ada dialog antar keduanya.. biar kita sesama muslim ini bangga ma Islam di Indonesia. soal ahmadiyah tuh serahin pemerintah. kita cuma bisa mengatakan bahwa ajaran itu emang menodai Islam dan gak stuju ma mereka tapi untuk eksekusinya serahin ma negara, biar hukum disini berlaku. oke.. terakhir yang berkonflik tu bukan NU jek tapi massa Gusdur ma FPI.. jadi tulis redaksinya yang bener biar gak dituntut NU lo ente.
    Wassalam

  3. ya maklum ini dah zaman akhir. semuanya pengen menang sendiri, bukan mengedepankan kebenaran namun nafsunya semata kayak tindakan brutal nan memalukan umumnya buat umat islam khusunya buat fpi lah,buat sebagian warga nu sabar aja biar ntar diberi nikmat yang lain.
    ingat apakah nabi mengajarkan kekerasan?
    ingat perang yang lebih berat itu pada nafsu lo?
    sekarang yang banyak menuding yang lain bid’ad sesat,kafir,yahudi padahal tahu sendiri hadis rasul siapa menuduh saudarany kafir padahal tidak akan kembali pada dirinya,na’udzubillah.
    mari kita umut islam semua bertobatlah menuju jalan rasul bukan nafsu birahi aj y.hehe..
    wa’llahu a’lam bishowab…

  4. Mau dibawa kemana INDONESIA ini, kalo tidak ada kontrol seperti FPI……. Hidup FPI semoga ALLAH bersamamu dan orang-orang Islam yang masih beriman kepadaNya dan Rasul terakhir nabi besar MUHAMMAD SAW……. Jangan mundur………

  5. sorry nich jd nyambung, gw jujur abg (anak buah gusdur ) klo gw liat fpi itu sudah kelewatan,jujur aja gw setuju adanya fpi tp bukan dg cara anarkis ini negara bung bukan negara fpi jd toleransi hrs di tingkatakan dan ukhuwah islamiyah hrs di jaga,liat aja sesumbar riziq yg mengatakan gusdur buta klo gw bilang yg lebih buta mata dia.lebih baik buta mata dari pada buta mata hati.kita berbangsa bukan kelompok.ini negara hukum gw setuju pendapat bagus says yg eksuekusi hrsnya aparatur negara bukan fpi,klo gw bilang ngaji rajin tp otak dengkul, hrsnya kadar keimanan tambah kuat n kebencian itu sminimal mungkin di hilangkan.gw anggap wajar murid pinter tergantung gurunya mengajar???? bubarkan fpi,smua yg anarkis hrs di proses secara hukum tdk ada yg kebal hukum di negara ini wassalam alllahu akabar allahu akbar allahu akbar

    gw ga setuju tindakan fpi yg anarkis, hrsnya dia belajar dari kesalahan, tapi kesabaran gw sebagai seorang santri di uji hari ini gw akan perjuangkan dan menyelamatkan negara ini sampai nafas gw yg terakhir dari disintegrasi bangsa, sbenarnya gw sedih meliahat riziq sesumbar merasa dirinya plg kuat dan hebat,sx lg kesabaran gw di uji setelah dia bilang di media massa 1 gusdur akan di lawan apalagi 1000 gusdur, jgn khan 1000 gus dur gw sendiri siap klo emang ulama nu sudah fatwa.klo gw bilang riziq itu ga pantas jd panutan,klo dia mau jd panutan hrsnya dia bisa jaga bicara,sabar,toleransi dan tidak membawa muridnya anarkis udah tau slh bukanya minta maaf mlh sesumbar,dia ga liat yg di pukulin sampai parah gtoe,fbr-forkabi udah ikut campur gw sebagai orang betawi asli akan lawan trus yg menggunakan kekerasan atas nama apapun. allahu akbar allahu akbar allahu akbar.

  6. @ ari

    sorry nich jd nyambung,

    ga papa mas. qt sama-sama belajar di sini

    gw jujur abg (anak buah gusdur ) klo gw liat fpi itu sudah kelewatan,

    terkadang memang terlihat FPI kelewatan. Tapi,,, apa jadinya kalo ga ada FPI? bisa-bisa kesesatan & maksiat makin merajalela di Indonesia

    jujur aja gw setuju adanya fpi tp bukan dg cara anarkis

    sepakat. tinggal gimana kita mengkategorikan yg mana yg termasuk anarkis, yg mana yg termasuk bertindak tegas(‘a izzatin alal kafirin)

    ini negara bung bukan negara fpi jd toleransi hrs di tingkatakan dan ukhuwah islamiyah hrs di jaga

    Yap, ukhuwah islamiyah harus dijaga. Tapi qt harus bersihkan dulu yg mana Islam itu. Apakah ahmadiyah termasuk Islam atau bukan. jikalau bukan, yaa ga usah dijaga ukhuwahnya selagi mereka tetap menodai Islam.

    ,liat aja sesumbar riziq yg mengatakan gusdur buta

    lihat saja anak buah gusdur yg mengatakan Habib Rizq sesumbar?

    klo gw bilang yg lebih buta mata dia.

    wah, mas salah ngeliat kali? mas jangan make nafsu donk or malah ngebalas perkataan orang. malah jadi bumerang buat mas sendiri lho

    lebih baik buta mata dari pada buta mata hati.

    betul. tapi yg paling buruk itu khan buta mata & buta hati (siapa cobaaa???)

    kita berbangsa bukan kelompok.

    kita berbangsa DAN berkelompok. itu menjadi keniscayaan mas. kalo ga merasa berkelompok, tolong lihat pernyataan mas di awal tentang ABG

    ini negara hukum

    tapi sayang penegakannya masih lemah. yg salah (sesat) malah dibela

    gw setuju pendapat bagus says yg eksuekusi hrsnya aparatur negara bukan fpi

    betul. tapi aparatur negara sampe sekarang ga mengeksekusi tuh? padahal udah jelas2 ahmadiyah itu sesat, kok malah dibela sama AKKBB. Berarti AKKBB & yg membela Ahmadiyah itu harus segera ditindak nih sama aparat

    ,klo gw bilang ngaji rajin tp otak dengkul,

    daripada ngaji rajin tapi ilmunya ga ada (aka. banyak sesatnya, aka. ga bisa membedakan mana yg sesat mana yg benar)

    hrsnya kadar keimanan tambah kuat n kebencian itu sminimal mungkin di hilangkan.

    betul itu. harusnya semakin kuat imannya semakin bisa membedakan yg mana yg benar & yg sesat

    gw anggap wajar murid pinter tergantung gurunya mengajar????

    betul. banyak muridnya Gusdur yg aneh akhir-akhir ini. liat aja PKB jadi pecah gitu gara-gara seorang “guru besar” PKB

    bubarkan fpi,smua yg anarkis hrs di proses secara hukum

    Betul. yg sesat pun jangan dibela, yg membawa senjata tajam juga harus ditindak, yg membela yg sesat juga perlu dihukum

    tdk ada yg kebal hukum di negara ini

    ada. ahmadiyah

    wassalam

    waalaikumsalam

    alllahu akabar allahu akbar allahu akbar

    ALLAHUAKBAR

    gw ga setuju tindakan fpi yg anarkis,

    gw juga engga setuju tindakan anarkis. tapi gw setuju tindakan yg tegas bterhadap musuh Islam, bukan malah membela

    hrsnya dia belajar dari kesalahan,

    iye bener, kapan y Gusdur belajar dari kesalahan?

    tapi kesabaran gw sebagai seorang santri di uji hari ini

    iya nih mas. sepertinya mas ga lulus ujian. karena malah membela yg salah (ahmadiyah) dan memusuhi yg benar (penegak hukum Islam)

    gw akan perjuangkan dan menyelamatkan negara ini sampai nafas gw yg terakhir dari disintegrasi bangsa,

    betul. mulai dari selamatkan PKB dari disintegrasi PKB oleh sosok tertentu

    sbenarnya gw sedih meliahat riziq sesumbar merasa dirinya plg kuat dan hebat,

    gw juga sedih melihat Gusdur yg merasa dirinya masih layak memimpin umat ini (PKB, NU, presiden Indonesia)

    sx lg kesabaran gw di uji setelah dia bilang di media massa 1 gusdur akan di lawan apalagi 1000 gusdur,

    betul. tapi yg ngelawan duluan khan Gusdur.

    jgn khan 1000 gus dur gw sendiri siap klo emang ulama nu sudah fatwa.

    kalo ulama MUI fatwa juga Gusdur siap ngelawan tuh. hebat bener nih orang

    klo gw bilang riziq itu ga pantas jd panutan,

    apalagi Gusdur

    klo dia mau jd panutan hrsnya dia bisa jaga bicara,sabar,toleransi dan tidak membawa muridnya anarkis

    betul. harusnya dia bisa membawa persatuan di PKB, bukan perpecahan.

    udah tau slh bukanya minta maaf mlh sesumbar,dia

    iya nih Gusdur salah kok ga minta maaf ke MUI & umat islam y?

    ga liat yg di pukulin sampai parah gtoe,

    Gusdur aja ga liat🙂

    fbr-forkabi udah ikut campur

    iya nih, gara-gara Gusdur jadi ikut2an gitu

    gw sebagai orang betawi asli akan lawan trus yg menggunakan kekerasan atas nama apapun.

    kalo gitu ayo lawan para pembawa senjata api itu!semangat mas

    allahu akbar allahu akbar allahu akbar.

    ALLAHUAKBAR

  7. Rasulullah SAW tiada pernah menyerang musuhnya dengan hawa nafsunya, apalagi dengan Jubah Allah yakni kesombongan. Jauh, jauh, jauhkanlah bertindak dengan HAWA NAFSU. Gunakan akal dulu kemudian baru cara yang lain jika diperlukan sekali. POKOK’e contoh ajalah cara Nabi SAW bertindak terhadap lawan maupun kawan. Banyak kok hadistnya. Tinggal mau membaca apa engga!

  8. @ bagus
    iya nih mas bagus, emang waktu saya nulis lagi dalam keadaan “panas”. lha gimana engga kalo ngeliat sodara sendiri berantem.
    off course saya ngasih hormat kepada FPI, mereka partner aksi terbaik dalam beramar maruf nahi munkar.
    Berbeda dengan Gusdur. Boleh jadi dia udah ngasih pemikiran buat bangsa ini, tapi kalo sekadar pemikiran saya mah juga bisa. Yang salah adalah dia ngedukung Ahmadiyah, bego ga tuh? Ngapain dukung kelompok yang jelas2 menodai Islam, apa dia (gusdur) ga mikir dulu? So, untuk masalah Gusdur, I dont agree with that person.
    Trus, kalo mas bilamg soal Ahmadiyah diserahkan ke pemerintah, lha tadinya juga pengennya gitu. Tapi liat donk, sampai sekarang kasusnya ga selesai-selesai. Apa qt akan menjadi orang yg membiarkan tetap terjadi kondisi seperti itu? engga khan?
    Soal redaksi NU, emang sengaja saya nulis gitu biar NU yg lain sadar bahwa ada saudaranya sesama NU yg sedang khilaf. Sehingga fungsi sebagai saling mengingatkan dalam kebenaran (watawa saubil haq) itu juga ada pada NU.

    @ prad
    Boleh saja FPI bubar. Tapi,, nanti siapa yg ngurusi pemberantasan maksiat? Gusdur? ya engga lah

    @ ordinarypeople
    off course humanism for peaceful life of world & heaven is better. Tapi, kasus kali ini (yang dibawa AKKBB) justru menjauhkan orang dari heaven (lha dia ngebela yg sesat kok). Sedangkan yg dibawa FPI mungkin terlihat sebuah kekerasan, tapi siapa yg tahu, mungkin Allah meridhoi orang yg menolong dan mensucikan agamaNya dari hal-hal yg sesat (ahmadiyah)

    @ ikhwan
    Betul mas ikhwan. salah satu pemimpin NU itu pembela Yahudi. Suatu keanehan bahwa ternyata masih ada orang yg mau mengikuti dia….

    @ fecken
    sepakat banget sama mas fecken. FPI gitu-gitu prestasinya dalam bernahi munkar itu jauh lebih baik dibanding hal-hal syubhat (kalo ga mau disebut bid’ah) yg dilakukan oleh kelompok lain. Semoga kawan-kawan NU bisa sadar. amin,,,,
    Semoga juga kawan-kawan FPI bisa lebih mengontrol diri lagi.

    @ antonius aribowo
    betul nih. alangkah baiknya jika akhlak santun apat menyelesaikan segalanya.
    betul banyak hadis yg mengajarkan kita tentang hawa nafsu dan akal. Tapi, di Al-Quran pun banyak yg mengajarkan qt tentang bersikap tegas dan memurnikan agama Allah.Sayangnya hal ini yg ga dilakukan oleh aparatur negara dalam menindak Ahmadiyah dan juga beberapa kelompok orang yg membelanya (Gusdur, AKKBB). wallahu alam

    @ zakiaf
    bener nih, Zak. sepertinya ane malah dimusuhin🙂
    ga papa lah. Hidup FPI!

  9. salam sejahtera selalu….
    wah… maf nih… numpang lewat….
    klo boleh nanya dlm islam tu apa memang ada sih hukum yang ngebolehin menganiaya orang yang beda agama ? waktu aku pernah ikut seminar tentang terorist dulu kt bp ustdya : “islam itu damai’ thanks jawbnnya
    salam….

  10. Suatu ktk shohabat Ali ra. berperang mati2an vs kafir, musuhnya kalah jatuh trsungkur. ketika Ali mngayunkan pedang akan menebas leher si kafir, tiba2 sikafir meludahi wajah ali, Shbt Ali pun mengurungkan niat ntuk menebas leher sikafir.
    Si kafir heran bertanya ” hai !! ali kenapa kau membatalkan niat untk membunuhku ?” Ali : saya takut saat membunuhmu hatiku ditunggangi nafsu karena ludahmu yg menepel diwajahku…..
    Aduhai…. alangkah indahnya jikalau saat menegakkan ma’ruf nahi mgkar hati ini tidak ditunggangi nafsu…. stiap musuh yang terkapar tak berdaya diberikan haq2ya… tapi… sayang fenomenanya saat ini bertolak belakang, musuh sudah menjerit histeris… mohon ampun… memanggil2 Alloh tetap harus menrima pukulan2 yang masya Alloh… malu untuk melihatnya….
    Islam, Nasrani, kongwchu dan kepercayaan2 lain adalah tamu yang datang ingin mengembangkan akidah nya masing2 di negara yg bukan islam ini, bagaimana mgkn tamu mengusir tamu ? sorry nih terlalu smgt ? ya… hitung2 dari pada manyun di hutan….
    wasss….

  11. @stwn
    bahasanya bukan “menganiaya”, tapi “membela” yg mana yg haq, & melawan yg mana yg batil. Kalo mau tahu sih lebih enak membaca sejarah mengapa pada zaman rasulullah terdapat banyak perang . tapi kalo mau minta lebih detil lagi juga boleh !🙂

    @muallaf
    betul banget nih mas muallaf tentang masalah “menegakkan amar maruf nahi mungkar dengan tidak ditunggangi nafsu”. Masalahnya di sini qt ga bisa mengetahui isi hati orang. Kalau zaman Ali dahulu, ketika musuh mohon ampun, tentu saja Alii tidak jadi membunuhnya. Tapi lihat, waktu itu musuh sudah dalam keadaan “kalah mutlak”, dimana Ali yakin bahwa musuhnya itu sudah tak mungkin lagi membalas Ali dalam perang. sedangkan untuk kali kemarin, musuh masih berbahaya (secara membawa senjata api gitu loch) dan masih memegang keyakinannya yg “salah”. Lagipula, setelah adanya teriakan2 itu juga massa FPI berhenti bukan?
    lagipula, qt ga tahu secara detil kondisi di monas sana saat terjadinya insiden. Kalau mau sih baca aja pandangan darii kedua belah pihak (kronologis versi AKKBB & kronologis versi FPI).
    wallahu alam🙂 , ttp semangat mas!

  12. assallamu’alaikum
    hai dimas saudara seperjuangan,hrsnya buka mata hatimu,cari dalilnya klo islam mengajarkan dg kekerasan,jgn lah kmu berburuk sangka kepada gusdur,kamu bukan tuhan yang bisa menilai kadar keimanan sesorang,jika terdapat saudara kita yg khilaf dalam menjalankan ibadahnya seperti ahmadiah,harusnya kita sebagai seorang muslim bisa menggunakan cara2 yg elegan seperti berdialog dan klo tidak bisa jg kita serahkan smuanya kepada pemerintah dan jika pemerintah tidak memberikan respon kembalikan smuanya kepada alllah,jika FPI memaksakan kehendak dg cara kekerasan berarti sama aja dg preman berjubah,anda tahu ini negara dan anda pasti lebih tau apa yg diajarkan islam yaitu kita patuh kepada pemimpinya (presiden),jika anda tdk patuh sama aja anda makar terhadap negara.MUI pun angkat bicara menyayangkan FPI berbuat anarkis.berarti klo diambil dari bicara MUI islam tidak pernah mengajrakan kekerasan apalagi atas dasar agama.anda sadar di situ terdapat seorang anak2 dan ibu2 yg ketakutan.di serang dengan membabi buta bagaimana hati kamu dimas.jika itu di benarkan FPI sgt di sayangkan sekali perjuangan anda ternoda.ini negara ada aparat hukumnya bukan FPI yg mendului aparat hukum,jika aparta hukum tdk bisa bertindak harusnya fpi cari jalan kluarnya tanpa anarkis.anda tahu ahmad mushadiq yg mengaku rosul,pada saat itu fpi dg gayanya yg sok kuat dan paling bner bertindak.klo itu yg di terapkan yg ada pengikutnya tdk akan sadar dan akan trus khilaf.tapi alhamdulillah dg perantara ulama NU (KETUA PBNU) KH AGIL SIRAJ bisa menyadarakan ahamad musadiq dan kembali ke islam alias tdk jd murtad.walaupun di NU bnyak masanya ormas yg masih di perhitungkan. alhamdulillah di NU tdk sombong dan sok kuat n sok bner smuanya di NU berjuang dg cara berdakwah yg bisa menenagkan umat tanpa harus memaksakan kehendak,apalagi dg cara kekerasan.alhamdulillah ahmadiah tdk di bubarkan,mudah2an dg tidak di bubarkanya ahmadiah,mreka bisa kembali menjadi seorang muslim dan yg saya harapkan mudah2an allah kasih rahmat dan hidayahnya supaya ahmadiah mau bertobat,jika msh khilaf jg gw serahkan smuanya kepada allah sang hakim dan penguasa alam ini.amin ya robbal alamin.

  13. @ari
    makasih mas atas masukan-masukannya. semoga dapat menambah pengetahuan & pemahaman qt pada agama ini.
    akan saya jawab seperti biasa:

    1. Dalil Islam mengajarkan melawan yg buruk dengan ketegasan :
    a)QS Al Maidah ayat 54 yg menyatakan bertindak tegas terhadap orang kafir.
    b)hadis arbain yg berbunyi : jika kau melihat kemaksiatan, maka cegahlah dengan tanganmu. jika tidak bisa dengan ucapanmu. jika tidak bisa maka dengan hatimu, dan itulah selemah-lemah iman
    c. saya rasa cukup dua itu

    2.betul memang sangat-sangat disayangkan FPI menggunakan cara kekerasan. Tapi, kelemahan mas adalah percaya begitu saja kepada media. Ingat, dalam menganalisis media, “bukanlah pada apa yang mereka katakan, tetapi pada apa yang mereka sembunyikan”. Emangnya mas ga pernah bergaul dengan umat muslim lain (FPI) yang selalu melakukan dialog sebelum melakukan tindakan? kalau belum tahu, mungkin mas bisa berdialog dulu dengan FPI sebelum menuntut pembubaran FPI

    3.Memang betul seharusnya aparat hukum melakukan tindakan tegas. Namun apa benar jadinya? Bukankah aksi AKKBB itu sudah dilarang aka tidak mendapat persetujuan polisi? Namun, mengapa polisi masih membiarkan mereka? apakah ini bentuk ketegasan aparat hukum kita? tolong mas tanyakan kembali fungsi & kinerja aparat hukum itu

    4.Ya ampun,, mas ini bener-bener terpengaruh media ya? sekali lagi saya katakan, ” bukan apa yang mereka tampilkan, melainkan apa yang mereka (media) sembunyikan”. Mas tau dari mana kalau tak ada dialog dengan Ahmadiyah? Itu mah udah dari doooeeeloeee kaleeeee…..

    5. Betul dengan tidak dibubarkan semoga mereka dapat SEGERA bertaubat. saya doakan untuk yg ini. Amin,,,,,

  14. Assalamyalaikm…
    Wah… Wah… Wah…?! masih mnarik juga pembhasannya ya dri kmarin ?…
    eh mas dimas n mas Ari ?!…. maaf ni ya… klo antum cara shering-nya kayak gini terus saya yakin sampe kiamat antum gk bakalan menemukan titik akhir, karena saling mengklaim dirinya yang paling benar dan uniknya memfonis pendapat org lain salah… klo mnurut saya : ” benar itu harus memenuhi tiga syarat 1. bnar menurut anda, bnar mnurut Alloh, dan bnar mnurut orang banyak. klo itu hilang satuuu aja, kbnaran itu maka dia tidak akan absolut lagi….
    Nah ! maksud saya biar dalam obrolan ni ada manfaatnya yuuuk kita pake dasar2 yang serat dg keilmuan. ch. klo pndpatnya mas ari n mas dhimas bersbrangan tapi sama2 ada dsarnya. dari masing2 dk boleh saling myalahkan tapi silahkan cari bukti/argumen/ dasar yang lebih otientik n ilmiyah untuk myakinkn lawan bicara kita…. saya gk mmihak bp. gusdur atau bp kiai habib… tapi apa alasan masing2 pgikutnya ini. sperti antum2….
    wah…?! mf ni mas dhimas n mas Ari ngomongnya jd kayak orang tua aja nih… tp smoga ada manfatya. Oke ?!
    wassalam…

  15. @muallaf
    wah,, makasih banyak mas atas masukannya. Semoga dapat mengingatkan diri ini ‘tuk selalu mengharap ridhoNya di setiap apa yg dilakukan.
    bener juga yah, gara-gara masalah ini, masalah yg lebih besar jadi trerlupakan. Bahkan saya sendiri yg nulis ttg Israel & yahudi di awal jadi malah ikut2an lupa. Astaghfirullah.

    buat mas ari & yg lain, mohon maaf ya kalo dalam beragumen ada kata2 yg salah atau terlalu kasar.

  16. @muallaf, afwan akh. Mungkin antm bener, tapi syarat ketiga yg benar menurut orang banyak harus diperhatikan jg loh, kan ada ayatnya
    “Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)” (Al-An’am: 116)
    Tp, sy setuju jg sm muallaf karena memang landasan syar’i harus selalu ada. Salut jg sm TVOne yg tadi pagi menghadirkan dari dua pihak, Ahmadiyah dan MUI. Sempet rame. But yg pasti, cobalah untuk selalu tabayyun dan tidak bertindak kasar. Rasulullah ga pernah nyontohin gituh kan? Dulu pas zaman Rasul jg ada yg mengaku nabi, coba tilik lagi apa yg dilakukan oleh Rasulullah saw dan para sahabat.😉

  17. “Ketika Tangan dan Kaki Menangis Penyesalan”

    Ketika Tangan dan Kakimu di tanyakan satu persatu, anggota tubuhmu Syahdan menangis tersedu-sedu.

    “Apa yang telah kau perbuat di dunia ini? kenapa kau menyakiti sesama Saudaramu,

    tidakkah kau lihat AKU telah menciptakan Ciptaan yang Indah dan berwarna – warni.

    Tidak kah kau lupa ayat-ayat KU yang bertebaran di mana-mana, tidakkah kau lihat rupa KU, wajahKU yang berada dimana-mana, melampaui Masa dan waktu. lihatlah dengan Nuranimu.

    Lupakah kau….. KUciptakan berbangsa-bangsa dan bersuku-suku, berlainan jenis, cara menyembahKU yang berbeda-beda, supaya kalian saling mengenal, niscaya perubahan itu sendiri adalah kepastian.

    Kalian saling menyakiti, bunuh membunuh. Lupakah kau… bahwa AKU tak pernah meninggalkanmu, AKU mengalir dalam dirimu AKUlah Ayah, Ibu Mu, Cinta itu sendiri adalah AKU, Apa yang kau ketahui tentang Kebenaran!

    AKUlah yang membelamu, bukan AKU yang kau bela tapi nafs mu..

    Dengan Bersuara lantang menyebutKU, tapi tanganmu berlumuran darah dan tangisan orang – orang yang kalian sakiti.

    Adakah pembelaan untukmu, Naar “Api” itu aku ciptakan tidak jauh “Api” “Amarah, Dendam, Kebencian dan Rasa Penyesalan” didalam dirimu akibat ulahmu terhadap Saudaramu, Mahluk CiptaanKU, kau mengira lebih dekat denganKU, Doa orang yang tersakiti dan teraniaya yang selalu berada disini disisiKU

    Ampunan, Pemaafaan, Cinta dan Kasih itulah Sorga Untukmu

    Yang selalu ada di dalam dirimu

  18. @ dhimas
    Hidup FPI !!
    afwan ya akh… ni masalah ahmadiyah vs FPI ternyata masih berkelanjutan lho ?
    waktu tadi sore aku nongkrong depan TV, trnyata FPI dan ormas2 islam yang lain gak puas dg SKB tiga mentri, pasalnya dalam skb itu sama se-X gk ditulis ” Pembubaran ahmadiyah” tapi intinya hanya mmberi batasan2 u/ aktifitas ahmdyah…
    heran aku kenapa ya FPI + ormas yg lain kq gk puas dg SKB itu ya ?
    berbagai macam kegiatan dipertontonkan, mulai dari latihan kanuragan pmuda di palembang dll (ktya sih… persiapan untuk mmbubarkan ahmadiyah + kroni2) bahkan tdi ada tokoh islam (….) yang komentar “di malysia FPI dilarang keras !!” wah itu sih mnurut aq gk berdasar, indonesia punya ADRT sendiri, gk bisa dong disamain dg malysia ?! malysia adalah ngara islam, sdgkan indonesia adalah negara pganut faham dmokrasi, dlm artian setiap warga ngara berhak mgexpresikan kyakinannya masing2 selama masih dalam batasan2 norma2 hukum yg brlaku di indonesia. padahl mnurut aq, tu SKB pas bgt dimunculkan disaat terjadi kontroversi 2 pndapat antara pmbubaran & pentapan,
    klo2 antum tau landasan beliau2 yang bersikukuh ahmadiyah harus bubar ksih tau donk kita2…
    syukron katsir…

  19. Sebelumnyan numpang nimbrung dikit ni.

    Walalaikumsalam, mas mualaf.
    Cuma mau ngomentari aja,, tentang “mengklaim” dan “benar”.

    “karena saling mengklaim dirinya yang paling benar dan uniknya memfonis pendapat org lain salah… klo mnurut saya : ” benar itu harus memenuhi tiga syarat 1. bnar menurut anda, bnar mnurut Alloh, dan bnar mnurut orang banyak. klo itu hilang satuuu aja, kbnaran itu maka dia tidak akan absolut lagi….”

    Merasa dirinya paling benar itu perlu. Kenapa, karena kalau seseorang
    menganggap orang lain yang bersebrangan dengan dirinya dianggap benar,
    berarti ia memngangap dirinya salah. Begitu juga sebaliknya. Jadi Kalau dia menganggap orang lain benar (sedangkan pendapatnya betolak belakang
    dengan orang lain itu) maka ia masih meragukan keyakinan/pendapatnya sendiri alias ia ragu-ragu denagan pendiriannya sendiri.

    Jadi ga ada tuh istilahnya kebenaran relatif seperti yang diwabahkan oleh
    Jamaah Iblish La’natulloh serta antek-anteknya.

    Syarat sesuatu itu bisa dikatakan benar urutannya yaitu
    1. benar menurut Allah
    2. benar menurut Rosululloh, Nabi Muhammad

    dan banyaknya jumlah/kuantitas tidak menentukan nilai suatu kebenaran.
    Kebenaran dilihat dari jumlah asalnya dari sistem demokrasi yang noteben-na merupakan produk-produk kaum Kafirin. Nah, Apalagi pada kasus yang
    menyangkut agama seperti ini, biarpun terjadinya di wilayah indonesia,
    bukan berarti dengan demokrasi, tetapi dikembalikan lagi ke hukum Alloh.

    Mengenai kebebasan beragama, bebas melakukan ibadah agamanya. Umat muslim bebas beribadah sesuai ajaran Islam, umat budha bebas beribadah sesuai ajaran Budha, Nasrani bebas beribadah sesuai ajaran Nasrani, dst. Bukannya bebas
    mengubah-ubah, menyelewengkan,mengganti-ganti, merevisi ajaran agama yang sudah ada, itu namanya tindakan merusak agama.

  20. Ahi114@
    wah ?! antum tepat sekali ahi…. thank’s ya ketrangannya sgt cocok ama yg ane cari2 selama ni… tapi maaf ya ahi… ada sdsikit beda ama kyakinan saya
    1. sy mau revisi pmbicaraan sdikit boleh khan ? yang sy maksud dg syarat 3 ( kbyakan orang maksdya adalah muslim ) landasan sy berlandaskan hadis yang intinya mgtakan ” klo kamu terbentur suatu permasalahan maka ikutlah bisawadzil a’dzom/ klompok muslim yang terbesar karena tidak mgkin umatku(muhammad Saw) bersekongkol untuk merencanakan kdurhakaan. secara rasionya suatu organisasi besar yang ingin menjaga keutuhan umat pasti mendahulukan tukar pendapat dan gk akan memutlakan kebenarannya sendiri, sebab diakui atau tidak di sekeliling kita banyak orang2 yang lebih alim, lebih pintar dibanding kita, jadi intinya mganggap diri paling benar itu boleh2 aja sih…. tapi kita lihat sekeliling kita ada gk orang yang lebih pandai dri kita, klo gk ada ini baru wajib hukumnya mgaku benar dan mrasa yg paling benar, tapi saya kira untuk saat ini kita jagn mnafikankan klebihan orang2 skeliling kita geh.. “mganggap diri benar dan yang paling benar” smua kyakinan kita harus dibenarkan… naudzu billah… eemmm…. sy jd inget di al qur’an yang myebutkan Abu murroh / abul jaan/ iblis yang mggoda adam hawa, dia itu salah tapi tetap mganggap dirinya paling benar dan merasa benar, dia gk mau sujud/inhinaa’ di depan adam karena merasa lebih tua penciptaanya- sampaipun harus hengkang dari syurga sampai sekarangpun dia tetap merasa dan yang paling benar ilaa yaumil qiyamah. audzu billah min dzalik
    2. masalah demokrasi, antum mgkin lebih tau dibanding ana, dmkrasi diyunani dsebut demos kratos, di indonesia disebur demokrasi, bagian demokrasi di kampung ana disebut berembuk di arab disebut musyawarah dari bhs ” syaawaro yusyaawiru tasywiiron-musyawarotan” yang artinya berunding begitupun dg landasan demokrasi yaitu system yang segala ssesuatunya lebih byk mndahulukan perundingan/ berembuk/rapat. bahkan bagian demokrasi inipun dimasukkan dalam kurikulum pendidikan islam- kenapa ? sebab ada suratya sih… antum baca aja katalog nama2 surat al-qur’an… ada salah satu surat yang namanya As Syuro, ada suku arab lain yang myebut As Syuwaro yang artinya musyawaroh. bagaiman mungkin anda menyebut Demokrasi/ musyawaroh/berunding adalah “notabenenya merupakan produk-produk kaum Kafirin !!” wah… berarti qur’an itu produk orang kafiir donk ? khan repot jdinya…
    3. masalah mengubah2 agama. diakui ataupun tdak rata2 agama islam yang kita anut adalah karena warisan keturunan. kalo ortu kita agamanya A kita ikut A, klo B kita ikut B, dst… dan mereka2 yang mngubah2 ajaran itu mayoritas karena garis kturunan/warisan nnek moyang smntara mreka tidak tahu menahu landasan dsar aqidahnya, bisa juga karena strees himpitan ekonomi/ gangguan kjiwaan dll. maka bersyukurlah kita yg sudah mganut faham yang benar mgakui Alloh tuhan, dan Nabi Muhammad rosulnya. dan yang terpenting bagi kita adalah bagaimna cara kita bareng2 mmbimbing mereka kmbali pada ajaran yang benar, ingat bhsya membimbing lho?! bukan “gebukin” He he he….. bagaiman mgkin kita mnikmati gebukin org2 yang ksasar dan mreka gak tau klo mreka ksasar…. tapi yaaah… asumsi orang lain2 sih dalam mmahami agama ada yang belandaskan hadist “dengan kekutan” ada yg belandaskan al qur’an ” bil hikmah wal mauidzotil hasanah. tapi untuk lebih enaknya antum bisa bc di tafsir Tantowi / tafsir lain yang mu’tabaroh tpi jgn lupa minta ditungguin ustadz/guru biar kita kita gk salah… repoynya klo kita salah dlm memahm tapi nanti mersa benar dan yang pali ng benar…
    oiya ni mau merevisi dikit tulisan saya kmarin 11 juni 2008 ada yg salah. yang benar adalah ” yang dilarang di malaysia adalah ahmadiyah” bukan FPI’ FPI harus tetap exis karena indonesia masih mmbutuhkan mujahid2 seperti lasykar FPI….
    salam sejahtera buat akhinal karim semua…
    wasssalam….

  21. assalammualaikum wr. wb.
    ma`af nih numpang lewat, sebenarnya yang benar itu fpi apa ahmadiyah sih? kok pada bertengkar gak karuan seperti itu. memang fpi yang membela islam tidak bisa diam kalau ada agama seperti islam yang mengakui ada nabi lagi setelah nabi Muhammad saw …. tapi sebenarnya juga tidak boleh mengganggu orang yang berbeda agama lah..
    dalam bahasa jawa ( bah wes tala, sak karepe wonge, bah milih iku tah iku, sing penting awake dewe iki tetep ISLAM…..

  22. woi yg dukung fpi lo goblok bgt sich, lo bisa komentar ttg gus dur dan menghakimi dia salah,lo harusnya ngaca ini negara rimba apa,se-enaknya hajar orang,dan klo mslh keilmuan jgn slh lw,ingat allah akan angkat derjat seseorang dg ilmu,klo blajar agama jgn setengah2.emangnya lw tuhan seenaknya aja berbicara dan menghakimi seseorang.sadar klo lw emang muslim asal lw tau tidak di benarkan dg cara kekerasan atas dasar nama agama/apapun. liat gus dur dg kekuranganya lebih terbuka dan demokratis emangnya ini negara fpi apa? hrsnya lw sadar gusdur walaupun punya kekurangan hatinya tdk buta,lw mau aja di cuci otak lw sama fpi,buka hati nurani lw.udah tau salah mlh berkelit.lw pergi aja sana ke palestina ga usah lo obrak abrik warga negar indonesia.banci lw cuma lawan anak kecil dan ibu2.fpi anjink

  23. Masa hari gene enggak tahu hakikat FPI ?
    >
    > FPI itu 100 % bermanhaj Ikhwanul Muslimin mengikuti strategi Hasan Al
    > Bana.
    > FPI itu bukan Aswaja bukan NU bukan Muhamadiyah.
    >
    > FPI adalah basis militannya IM di Indonesia selain itu ada juga MMI.
    >
    > Bandingkan dengan PKS.
    >
    > PKS itu 100% bermanhaj Ikhwanul Muslimin dengan strategi Hasan Al Bana. PKS
    > itu bukan PKB bukan PAN.
    > PKS itu basis politiknya IM di Indonesia selain itu mereka masuk di PBBnya
    > DDII.
    >
    > Di pengajian halaqah dan liqa mereka akan ketemu pada struktur Liqa dan
    > pembinaan IM di Indonesia yang sama. Jadi mereka setali tiga uang.
    > FPI=PKS=IM=Harakah=NeoWahabi cuma sayapnya yang beda. Yang satu sayap
    > militan yang tugasnya pukul dan tendang kiri-kanan. Yang satu masuk ke
    > sistem pemerintahan RI targetnya masukin ideologi radikalnya via UU dan
    > sistem legal yang berlaku di Indonesia. contohnya. UU JIlbab dan UU Anti
    > Porpor. Makanya tidak aneh jika PKS selalu beriringan dan sejalan dengan
    > FPI.
    >
    > Kalau HT gimana?
    >
    > Dulu waktu belum masuk pemerintahan, FPI dan HT itu sama saja.
    >
    > Cuma untuk meraup dukungan dari kelompok anti pemerintahan dan anti
    > demokrasi, maka yang keberatan masuk sistem politik diwadahi dengan namanya
    > HT. HT dan IM masih berkoalisi jadilah FUI menyebarkan provokasi isue
    > Ahmadiyah Jadi setali tiga uang juga. Munarman adalah bagian dari HT yang
    > FUI berkoalisi dengan FPI akhirnya ketemu-ketemu juga. Memangnya gampang
    > memoblisir massa yang banyak. Di lapangan mereka orang nya yang itu-itu
    > juga.
    >
    > Di negeri asalnya HT dan IM sebenarnya berasal dari latar belakang yang
    > sama
    > malah masih ada hubungan kekerabatan. Yang aneh dan lucu FUI kirim surat
    > kepada Hidayat Nurwahid untuk pembubaran ahmadiyah. Kenapa pake kirim surat
    > segala dan dipublikasi lagi? wakakak. Emangnya enggak bisa ngomong langsung
    > wakakak, kan satu keluarga.

Ketik komen di mari gan.....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s