Grand Tour de Java 09

Time : 25 Desember 2008 – 5 Januari 2009

Route : Bandung – Bogor – Jakarta – Tegal – Kendal – Semarang – Boyolali – Magelang – Jogja – Surakarta – Kartasura – Tangerang – Bandung

gallery pictures : click here!

Alhamdulillahirabbil alamin,, setelah sekian lama ga “bener-bener” ngeBlog (FYI:tulisan ini dibuat di minggu pertama januari), akhirnya diberi kesempatan untuk berjumpa dengan the real technology. Selama liburan kemarin hanya bisa berinteraksi ke dunia maya menggunakan my lovely SE K750i beserta jaringan GPRS-nya IM3 (except one in Tegal. Only that was just a little time to give a little blog training). Terakhir kali memposting di blog ini sekitar satu tahun yang lalu, tentunya menggunakan fasilitas edit time publish hingga memunculkan postingan ini, ini, dan ini.

Sebelumnya, mohon maap kalo gambar-gambar pada postingan yang ini sangat narsis, jadi bwt antum/na yg ga tahan akan ketampanan saya 8) , sebaiknya nonaktifkan fitur load images pada browser yg dipake bwt ngebuka blog ini. Kali ini awa mw cerita pengalaman yang dinamakan Grand Tour de Java 09. Alhamdulillah selama liburan yang cukup panjang di sela-sela ujian akhir, ana diberi kesempatan untuk berkeliling pulau Jawa dengan mengunjungi beberapa kota. Rute perjalanan dimulai dari Kota Bandung tercinta, lalu pergi ke Bogor, Tegal, Kendal, Boyolali, dll. Sekalian juga ngasitau alternatif transportasi yang bisa kita pakai. Yah,, semoga berguna bagi antum yg pengen bagpacker {bener ga sie gini nulisnya? Atw backpacker? Halah ga penting😀 } bwt keliling pulau Jawa, Indonesia.

Okey, here they are my notes about Grand Tour de Java 09…..

From Bandung to Bogor

Perjalanan di mulai di hari raya membuat saya ga jadi memasang bom di gereja X😀 . dari Bandung ke Bogor banyak tersedia bus ekonomi, bener-bener susah kalo nyari bis AC (entah apakah memang ada). Mungkin karena kedua kota itu (Bandung & Bogor) memang termasuk kota-kota terdingin di Indonesia sehingga ga ada bis AC yang tersedia. Anyway, kita bisa dapet bis yang ke Bogor mangkal di terminal Leuwi Panjang. Tapi awa lupa nama bis nya, mending tanya kenek yg ada di terminal (biasanya ada yg teriak-teriak “Bogor”, nah samperin yg itu tuh), atw cari aja bis bertuliskan “Bandung, Bogor, Puncak”. Perjalanan normalnya sekitar 4 jam, tapi kemacetan di perjalanan kali ini membuat waktu terpakai lebih dari 5 jam (dari Lw Panjang jam 14, nyampe jam 19.30). tarif bis nya cukup 20ribu

Biasanya bis nya ga penuh-penuh amat, jadi bisa make bangku sebelah bwt naroh barang. Tapi bakalan banyak pengamen di jalan, makin ke Bogor makin aneh pula nyanyiannya. Ada yang melantunkan lagu sunda “hayang kawin”, ada juga lagu yg ‘islami’ seperti “jilbab-jilbab putih” {yaiks,, pengamen di Bogor soleh juga yak😀 }

Bis ini melewati puncak. So, bagi yg mau berhenti di vila tertentu, bisa berhenti di jalan. Setelah turun, banyak ojek yang bisa mengantar. Ati-ati lagi, biasanya kalo di puncak itu udah hujyan, becyek, tapi ada ojyek😀

Oia, kalo mw yg lebih ekstrim, menantang, & off course lebih cepat sampe, bisa juga pake motor. Cuma 3 jam.tanya aja orang ini untuk lengkapnya.

Bogor (Cisarua, Puncak)

Okey, kita tiba di Villa Insani, Cisarua, Puncak, Bogor. Villa ini punya nya penerbit Gema Insani {hmm,, nerbitin buku aja bisa punya Villa segede ini yah? Mantabs juga}

Alhamdulillah liburan pun tetep nyantri. Pesantren Pemimpin Muda Nasional 2008 (25-27 Desember 2008), temanya “Membangun integritas, profesionalisme, kompetensi, dan sinergiuntuk mewujudkan Indonesia yang lebih baik”. Lebay banget ga sih temanya? Tapi inilah yang awa suka dari PPSDMS🙂 .

Acaranya ada Discussion w/ Ust Musholli (Caleg DPR RI, Direktur PPSDMS-NF), Laksamana Muda Husein Ibrahim, Kemal Stamboel, Bambang Priantono (Direktur PT Lintas Artha), Ust Abu Ridho. Beberapa catatan diskusinya ada di sini dan di sini . Juga ada PPSDMS Olympiad : Bakiak race, tarik tambang, futsal, badminton, swimming, table tennis. Alhamdulillah Bandung terpilih sebagai regional yang diujii kesabarannya karena kalah total dari yg lain😥 . Tentunya, tak lupa kegiatan utama kita : foto-foto😀

Bogor1bogor2dialog w/ abu ridho

fair play sobs reg2dialog w/ bambang Priantono & kemal stamboel

40 orang alumni PPSDMS dari 5 regional hadir di sini (dari total 250 alumni. Bener ga?). yah,, emang repot kalo mw ngumpulin orang-orang sibuk. Banyak kenangan lah yg aneh-aneh di sini (seperti biasa. PPSDMS memang aneh, he777x). tarik tambang sampe tambangnya putus, maen bola dah kaya sparing tae kwon do. Di akhir acara bikin Deklarasi Puncak (ngikut-ngikuti pahlawan jaman penjajahan dahoeloe) yang intinya Alumni PPSDMS ga boleh “macem-macem” : dipantau liqonya (oi,, Bandung gimana tu? kehadiran 50%❓ ) , harus aktif ikut acara alumni sebagai panitia atau pasif sebagai donatur.

Pokoke sip lah ni gathering alumni, taon depan insyaAlloh ikut (kalo ga lagi nikah.he2). soale di acara kali ini bentrok ama 5 alumni PPSDMS yg nikahan (buset dah, kompak bener nie nikahnya di waktu yg sama).

Pemandanganya indah, udaranya sejuk (masih lebih enak dibanding Bandung, lebih manusiawi juga dibanding Lembang. Pokoke pasti pas!). yang enak kalo sambil makan jagung atw ubi bakar (yummy,,,). Kalo vilanya ada fasilitas olahraganya, makin manstabz tuh.

From Bogor to Tegal

Perjalanan dari Bogor ke Tegal kayanya bisa make bis yang langsung menuju Tegal (ada ga ya? harusnya sie ada). Tapi awa milih alternative lain, lewat Jakarta dahulu.

suasana di tronton yg panas1st, dari puncak kita turun ke Jakarta. Waktu itu naik tronton. FYI, buat borongan & menghemat biaya, sewa aja tronton. Tanya aja pangkalan TNI-AD terdekat😀. ati-ati TNI-nya galak 🙂 . terus, cari aja angkot menuju terminal Kampung Rambutan (ini bukan nama kampoeng atw daerah ya, tapi nama terminal. Ini juga bukan nama buah-buahan😀 ).

Nah, dari Kampung rambutan, cari aja bis yang menuju kota tujuan. Bwt ke tegal bisa make bis “Dewi Sri” (bukan nama padi, bukan juga nama Dewi). Ps: ati-ati di terminal, banyak preman, calo, dll. Langsung aja naik bisnya, bayarnya di dalem bisa. Biaya ke Tegal sekitar 35ribu-45ribu (tergantung fasilitas bis. Bisa beda-beda). Perjalanan ke Tegal mencapai 8 jam (kondisi macet), kalo lancer bisa 6 jam.

kampung rambutan

Rutenya melewati Jakarta – Bekasi – Cirebon – Indramayu – Brebes – Tegal – Pekalongan (ga disebut jangan marah😀 ) . Awa turun di Terminal tegal coz dijemput ama Mr Badroe bwt ke UPS (Universitas Panca Sakti).

Tegal

Ngapain pula awa ke tegal? Warung tegal dah banyak😀 he2.

Padahal dah lengser dari Gamais, tapi awa masih diundang bwt ngisi training di FSLDKD Purwokerto (dah ketuaan euy,,,). Tuan rumah buat FSDa yg sudah tidak diketahui lagi untuk yang keberapa kalinya ini diamanahkan ke LDK UKMI UPS Tegal. Karena temanya tentang dakwah dunia maya & ngeBlog, jadilah awa berangkat. Hehe, bisa juga ngeracuni orang bwt ngeBlog & ngePesbuk. Dibantu juga oleh pak Nuril dari Unsoed (syukron jiddan ustad, awa ngopi file tentang WP nya. Very useful even for blogger like me).

Sempet juga jalan-jalan di Pantai Tegal. Hm,, ombaknya ga deres, emang cocok bwt Pelabuhan. Pantainya deket banget ama UPS, keliatan dari jendelanya. Tapi kalo ujan, banjir deh. Kemarin pas awa dateng ke sana emang lagi banjir ni kampus (walah,,,piye to sampe bisa mancing ikan di kampus😀 ).

Yang khas dari Tegal,,,, apa yah? Warungnya kah? Ha2, kenapa yah warung tegal bisa menguasai hampir seluruh warung nasi di Indonesia?….

w/ bambang UPSdi pantai tegalw/ akh badrus unsoed

From Tegal to Kendal

Dari Tegal ke Kendal Cuma butuh waktu kurang dari 3 jam. Naik bis Joyo (atw apa yah? Lupa namanya), AC, tarif 35ribu. Bis ini tujuannya ke Semarang. Rutenya melewati Tegal, Pekalongan, Weleri, Kendal. Awa turun di Masjid Agung Kendal (dilewati oleh bis ini & bis-bis yg menuju Semarang dari arah barat). Dari Mesjid Agung Kendal, tinggal naik angkot bwt menuju ke my grandma’s house. Tapi angkot Cuma ada siang hari, kalo malem adanya becak & ojek. Alhamdulillah awak kali ini dijemput lagi by my father yg udah dateng duluan di Kendal.

Kendal

Tiba juga di My Grandma’s place. Di daerah ,, (duh lupa. Punten euy. Padahal masa kecil awak sebagian besar di sini). Deket dengan pantai & tambak. Mirip sama pantai di Tegal, hanya saja arusnya lebih besar sehingga ga dijadikan pelabuhan. Sebagian besar dari my mothers big family tinggal di Kendal. Total saya punya sekitar 8 paman/bibi (dipanggilnya pa’le & bu’le coz my mom is the oldest sisters). Sisanya selain di Kendal tersebar di tangerang (that was me), Magelang, Solo, and Bandung (daerah Cimahi ke sono lagi. Jauh euy,, awa jarang banget ngunjungi. Punten yah Om Is). w/ my grandma

Dari keluarga dua generasi di atas saya, nenek yg di Kendal inilah yg terakhir (nenek dari ibu). kalo kakek dari ibu meninggal tahun 1988 (tahun lahir saya), sayang ga sempet ketemu beliau. Kakek dari bapak meninggal sekitar 4 tahun lalu. Nenek dari bapak,,, gimana yah? Aduh,, kok saya ga tau. {eh, kenapa jadi cerita kakek nenek gini yah? Ga papa deh. Sekadar kenangan bwt “nenek moyang” saya yang ternyata adalah tentara yang membantu mengusir penjajah di negeri ini. I’m really proud of it. Rumah yg di Kendal ini juga tadinya diberikan karena kakek yang merupakan seorang tentara. Asalnya ibu saya ini dari Solo, tapi didinaskan ke Kendal. Jadilah tempat tinggal sampai sekarang,, udah ah, jadi melankolis gini. Mengingat masa kecil di desa memang menyenangkan J }.

tambak di kendalBiarpun dekat dengan pantai, tapi harga makanan seafood nya lebih mahal lho dibanding Bandung. Dari tempat makan yang sama, nasi goreng harganya 7000, sedangkan makanan seafood seperti cumi & udang (baik yg asam manis, tepung, atw saus mentega) harganya 20ribu. Padahal kalo di bandung bisa dapet dengan harga 8ribu aja. Mungkin kualitasnya yang beda (karena langsung dari laut deket rumah), atw memang permainan harganya seperti itu (karena suasana laut, harga seafood jadi lebih mahal).

From Kendal to Boyolali

Alhamdulillah, kali ini transportnya pake mobil carteran. Karena sodara banyak & punya kenalan di sana, jadilah kita nyarter mobil jenis carry bwt ke Boyolali. Apa yg perlu diceritain yah? karena saya tidur di perjalanan jadi ga punya cerita deh. Rutenya melewati Kendal – Semarang – Salatiga – Boyolali.

Boyolali

My Uncle Place

Tibalah kita di tempat pa’de & bu’de. Kalo di Kendal banyak sodara dari ibu, di Boyolali banyak sodara dari bapak (dipanggilnya pa’de & bu’de karena kebetulan my father is the youngest brother in his family). Jumlah pa’de & bu’de berapa yah? awak dah ga tau kalo yg ini, banyak banget sampe ga bisa ngebedain yg mana sepupu, ponakan, yg sedarah & yg ipar, dst. Seperti halnya keluarga yg di Kendal, sebagian besar keluarga di Boyolali ini petani, makanya dukung Gerindra🙂 . Nie dia ada foto sawah bapak (warisan dari grandpa) & sapi pa’de.

Ternyata batas kepemilikan sawah itu biasanya ditandai dari pohon. Jadi kalo bingung kenapa ada pohon di antara sawah, ya gunanya bukan cuma buat nambah penghijauan (karena saking senengnya jadi aktivis greenpeace) atw buat nambah estetika sawah (apa pula ini?), tapi juga buat pembatas kepemilikan antara suatu petak tanah dengan yg lain. Sawah di sini ditanemi jagung. Kadang juga ditanemi padi, cabe, juga taneman obat (yg terakhir ini jarang. Karena ngurusnya lebih rumit disbanding taneman standar kebun/sawah).

sapi pakdengepesbuk di sawah

Kalo gambar sapi di atas merupakan jenis sapi potong. Dulu sempet miara sapi bajak (yg buat ngebajak sawah), tapi dah dijual. Karena sepertinya sapi potong lebih “bernilai”, jadilah yg dipiara dua sapi itu. Ternyata bisnis sapi juga ga susah-susah amat, yg perlu dijaga ialah kesehatan si sapi. Biar cepet gemuk & sehat. Ntar kalo dah gede, pembeli lah yg bakalan dateng dengan sendirinya.

Merbabu & Merapi Twin Mountains

merapi merbabu

Inilah si kembar gunung Merapi & Gunung Merbabu. Punten gambar gunungnya dihalangi awan, foto ini diambil dari deket rumah sodara yang entah dimana saya harus menaruhnya pada family tree. Yg sebelah kiri itu gunung Merapi, dan sebelah kananya gunung Merbabu. Kalo dilihat dari Magelang, yg terlihat berkebalikan (sebelah kiri merbabu & sebelah kanan merapi).

Dinamakan Merapi karena gunung berapi ini selalu aktif (bahkan sampai sekarang). Gunungnya mbah Marijan ini terlihat selalu mengeluarkan asap di puncaknya. Di sebelahnya, terdapat kembarannya yaitu gunung Merbabu. Dinamakan merbabu karena,,,, (banyak babu kali yah? he2. Awak ga tau). Walaupun ga seterkenal saudaranya, kembaran gunung merapi ini pnya keunikan pada puncaknya yang terlihat menyerupai huruf “W”. kalo orang “sok religius” di Magelang bilang pasangan gunung ini membentuk lafadz Allah (“alif” di gunung Merapi, “4W” di gunung Merbabu nya).

Pengging

Daerah pengging di Boyolali biasa diidentikkan dengan pasar. Pasar Pengging memang merupakan pusatnya ekonomi di Boyolali. Tapi, Pengging itu ga Cuma pasar, ada beberapa tempat menarik di sini. Kita bisa lihat pemancingan ikan yang cukup menarik (dahulu pemancingan ini merupakan umbul-umbul [tempat mandi :red], sekarang diubah jari pemancingan ikan). Nie dia beberapa gambar yang diambil di Pengging.

Big Tree

Masih di daerah sekitar Pengging, bisa dijumpai pohon-pohon yang menurut saya sangat besar. Yah,, inilah pohon terbesar yg pernah saya jumpai di dunia, walaupun bukan pohon terbesar di dunia. Sepertinya ini jenis pohon beringin & termasuk pohon yang sulit berkembang biak.

Magelang

PonPes Sirojul Mukhlasin

Inilah tempat my best cousin lagi nyantri. Tempatnya masih di sekitar kota tempat tinggalnya juga, Magelang.

Mendut Temple

Karena udah bosen ke Borobudur, awa datengi salah satu candi yang letaknya di Magelang. Namanya Candi Mendut. Sepertinya masih satu kerajaan dengan Borobudur ketika didirikan. Di dekat candi ini dibangun pula sebuah wihara untuk tempat sembahyang.

Waktu awak dateng di sana ada seorang yang lagi sembahyang dengan melakukan ritual aneh yang mirip dengan haji. After dia doa-doa di dalem candi kepada patung Om Bodhisatwa dan dua rekannya (FYI, ada tiga berhala di bagian dalem candi), dia keliling di lantai 1 Candi Mendut ini. Bwt siapapun yg waktu itu lagi sembahyang, awak mau minta maap karena dah ngegangguin sambil moto-moto🙂

Around Magelang

Yogyakarta

Malioboro

Ini dia tempat belanja paling okeh di Jogja. Malioboro (bukan marlboro merk rokok atw nama kuda🙂 ). Barang yang kudu ente-ente beli kalo ke sini adalah kaos bikinan Jogja (Dagadu & semacemnya). Harganya ada yg 11ribu & 12½ribu (bwt bahan yg biasa), en 25 ribu (bahan katun).

Trans-Jogja

Ga Cuma Jakarta yg punya Trans Jakarta, tapi di Jogja juga ada. Pengelolaannya mirip seperti di Jakarta walaupun belum seprofesional bapaknya. Ada terminal-terminal kuhus transJogja, 6 rute yg dilalui. Bedanya, jalur yang dilalui belum ada bagian khusus untuk TransJogja, jadi masih menggunakan jalan raya bersama-sama dengan kendaraan lain. Tarifnya Rp3000 & qt bisa keliling Jogja.

Surakarta (Solo)

Pasar Klewer – alun-alun keratin – PGS – Masjid Agung Surakarta

Pasar Klewer, tempat batik paling okeh se-Indonesia. Bagi ente-ente yg pengen nyari batik, dateng aja ke pasar klewer. Tempatnya juga deket dengan alun-alun (bisa ngeliat dua beringin kembar yg legendaris), keraton Surakarta, Mesjid Agung Surakarta, juga Pasar Grosir Solo (bwt nyari barang-barang yg murah lainnya).

duhhh,,, dah males nulis nih. singkat2 aja yah?

Around Surakarta

Form Kartasura to Tangerang

Awak pulang ke rumah yg ada di Tangerang ditemani ukhti Rosalia (cihui,, siapa niy?🙂 ). Kartasura terletak di sebelah Solo & Boyolali. Jangan sampe salah ngebedain yah antara Kartasura dengan Surakarta (Solo).

Tangerang

Alhamdulillah,, nyampe juga di kota kelahiran. Ga lama-lama sie di sini, paling ngambil KTP baru yg udah diperpanjang.

My new ID card :

9 thoughts on “Grand Tour de Java 09

  1. @humaira
    haha,, sepertinya anda salah satu yang akan menonaktifkan “load images” di browsernya😀

    @nanto
    justru mumpung awak masih muda, To. nanti kalo dah harus ngajak anak-cucu malah repot🙂

    @Rian, blagabloger, & bocahbancar
    boleh aja ikut, asal bayarin kulinernya:mrgreen:

  2. UPS = Universitas Perek Segara.
    Di TGL ga dapet GPRS?! Padahal kata Indosat, GPRS ada jika GSM ada. Di rumahku juga lancar GPRS-nya, lebih lancar daripada di kosan di BDG, mungkin yang make sedikit.

Ketik komen di mari gan.....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s