Joki vs kenaikan SPP

Pada suatu pagi, di sebuah Rabu di bulan Juli. Terjadilah pertemuan antara Dhimas (D) dengan dua orang (X dan Y). X dan Y merupakan teman kecil D, tapi si D tampaknya benar-benar sudah lupa siapa itu X dan Y. D tidak enak menanyakan nama X & Y karena seolah akan terlihat sombong, jadi pura-pura sok kenal saja. Berikut cuplikan obrolan awal antara X, Y, D, serta obrolan di hati D.

X: Pa kabar, Mas? Gimana Bandung?
Y: Yo, Mas, pa kabar ni? lagi liburan ye?

DevilHeart: apa kabar apa kabar? emangnya siapa dia nanya-nanya bos? Jangan dihiraukan, Bos. Dia tuh cuma basa-basi.
AngelHeart: Bos, dia itu orang baik-baik. Udah lama ga ketemu sama Bos, makanya dia nanya kabar. Dijawab yaa, Bos.

Obrolan berikutnya didominasi X. si Y sepertinya hanya clingak-clinguk saja

D: alhamdulillah baik. Ada apa nie pagi-pagi gini
X: eh, sory nih ngeganggu ya? Loe lagi tidur y?

DevilHeart: Udah tau si Bos lagi tidur pake nanya-nanya lagi. Udah Bos diusir aja mereka. Ntar kita terusin tidur lagi.
AngelHeart: Jangan diusir, Bos. Mereka khan udah lama ga ketemu sama Bos. Makanya si Bos kalo pagi-pagi jangan tidur. Udah lanjutin aja ngobrolnya.

D: oh, engga. Ga papa kok. Tadi emang lagi tiduran bentar jadi berantakan gini.hehe. betewe, ada apa nih?
X: gini, Mas, langsung aja ye. Loe bisa ga bantuin temen gw bwt ujian masuk universitas? Dia nya lagi sakit, Mas. Jadi ga bisa ikut ujiannya. Yaa, gw sebagai temennya juga, mw minta tolong elo nih bwt jadi joki. Ada fee nya lah. Gimana?

AngelHeart: Bos, ternyata mereka orang jahat. Jangan Bos, jangan pernah menjadi joki, Bos. Jangan!!!!!!
DevilHeart: Bos, terima aja nih. Kesempatan terakhir lho Bos sebelum lulus. Buktikan bahwa Bos itu bisa, dulu setiap try out spmb minimal 60% khan. Lumayan juga nih dapet duit. Biasanya sampe puluhan juta lho Bos. Lumayan banget tuh buat uang jajan.
AngelHeart: Bos, jangan pernah terima uang haram itu, Bos. Jangan pokoknya!
DevilHeart: Bos,uangnya bisa dipake buat bayar SPP bos. Kata Rektorat, SPP khan naik dua kali lipat nie semester depan, Bos ntar bayarnya gimana? Jangan sampe ngecewain orang tua lho Bos. Atau gini aja deh, kita dengerin dulu penjelasan dari mereka, biar lebih clear nie proyeknya. Kalo emang prospek ntar kita terima. Kalo engga ntar Bos boleh tolak deh.

D: emangnya gimana sie ceritanya?
X: Jadi gini, Mas. Ujiannya tuh hari 19 ini. Temen gw ni lagi sakit, jadinya dia ga bisa ikut. Loe tenang aja, ga perlu takut ketauan. Temen gue ini mau masuk ke PTS kok bukan PTN, kita juga punya orang dalem. Jadi ga perlu takut ketauan deh.

AngelHeart: Jangan, Bos. Tolak aja. Resiko ketauannya besar. Justru si Bos khan bakalan lebih ga ketauan kalo kerja sendiri, you are professional with yourself, Right? Inget khan 10 joki yang ketangkep di Makasar itu karena ada satu joki yang ketangkep, terus dia nyebutin temen-temennya deh, makanya ketauan. Jangan yaa Bos
DevilHeart: Tapi Bos, temennya itu ga bisa ikut karena dia lagi sakit, Bos. Khan kasian banget. Bos tau khan kalo masuk univ itu bener-bener momen penting bagi setiap orang? Bayangkan kalo bos bisa membaginya dengan orang lain. Udah gitu Bos dapet duit lagi.
AngelHeart: Bos, jangan jadi lemah karena temennya itu sakit. Jangan sampai tersentuh oleh bujuk rayu seperti itu, lagipula siapa tahu mereka itu sakit bohong-bohongan cuma buat ngerayu, Bos. Jangan Bos. Lagipula kasian temennya itu kalo sampe lulus gara-gara Bos, ntar kuliah dia jadi ga berkah juga khan
DevilHeart: Ayolah Bos sekali-kali kita bantu orang yang membutuhkan. Khan ga ada yang dirugikan nih, si Bos untung, temennya temen Bos yang ‘mungkin’ pura-pura sakit itu juga untung. Inget sama SPP, Bos
AngelHeart: Jangan Bos. Jangan pernah make uang haram buat makan, bayar kuliah, bahkan beramal sekalipun. Kalo duit haram gitu dipake bwt bayar SPP, ntar kuliah Bos ga berkah, kalo lulus juga lulusnya ga berkah, gelar Bos juga bukan gelar yang berkah. Sama aja ntar kaya’ koruptor-koruptor itu. Jangan diterima ya Bos. Udah bos pura-pura nolak aja dengan cara halus. Okeh!

X: Gimana, Mas?
D: hmm,, kayaknya gw ga bisa nih. Bukan ga bisa sie, tepatnya gw ga mau. Itu aja.
X: Tapi temen gw ni lagi sakit, Mas.
D: yaa,, usahain aja biar cepet sembuh. Masih ada 3 hari buat nyehatin badan. Salam aja deh bwt temen loe 😀

– The End –

Dulu juga pernah beberapa kali ditawarin jadi joki. Alhamdulillah dulu bisa nolak dengan gampangnya. Kemarin ditawarin lagi, alhamdulillah bisa ditolak lagi.

Huff,, mau kaya harus pinter, mau pinter kok harus kaya dulu?

Pesan buat Rektorat: Jangan naikkan SPP! Atau mahasiswa jadi Joki!*

Thx 2 sandi 4 the quotes

Mie sedAAp (vs) Mie sedAAAp : Contoh Pertarungan HAKI di Indonesia

  Pernahkah kita menyadari ada dua jenis mie sedap yang beredar di pasaran ; yang satu mie sedaap dengan dua huruf “a”, yang satu lagi mie sedaaap dengan 3 huruf “a”? Mungkin banyak yang ga sadar kalo kedua produk mie sedap itu berbeda dan keduanya berada di pasaran.

Toh yang kita tangkap selama ini melalui iklan-iklan di TV hanyalah kata-kata yang terdengar sebagai “mie sedap”, tanpa membedakan berapa jumlah huruf “a”-nya. Ketika kita membicarakan kedua produk ini pun, juga tak akan terdengar perbedaan panjang harokat dari mie sedaap (yang seharusnya dibaca dua harokat) dan mie sedaaap (yang seharusnya dibaca 3 harokat) {kok jadi kayak lagi di pengajian gini yak? 8) }.

Continue reading

Sistem Pengembangan Produk

  1. pendahuluan
  2. kerangka pengembangan produk baru
  3. strategi pengembangan produk
  4. proses pengembangan produk
  5. konsep penentuan pasar
  6. analisis posisi produk
  7. pendekatan kreatif
  8. Ujian 🙂
  9. proses desain
  10. pengembangan desain rinci
  11. uji pemasaran produk baru
  12. manajemen proyek pengembangan produk
  13. analisis ekonomi
  14. Haki
  15. Total Quality Management – Quality Function Deployment
  16. TI 4232 – Pengembangan produk
  17. membedah-8-karakter-konsumen-indonesia-1